Kesalahan Terbesar Tentang Waktu

The biggest mistake we make in our life is thinking we have time.

– Kobe Bryant –

Siapakah yang memiliki waktu?

Orang yang mengklaim diri tidak memercayai tuhan sekalipun pasti mengakui bahwa ia bukan pemilik waktu. Waktu hanya dipinjamkan padanya dan diambil tanpa sepersetujuan dan sepengetahuannya terlebih dahulu saat kematian menjemput.

Kalimat yang membuka tulisan ini diucapkan oleh almarhum Kobe Bryant dan menjadi sangat terkenal setelah kematiannya yang mengejutkan dalam sebuah kecelakaan helikopter pada bulan Januari tahun 2020.

Kobe Bryant dulunya adalah seorang yang sangat terkenal, kaya raya, pemain basket legendaris. Dia memiliki istri dan anak-anak dan tampil (setidaknya yang kita lihat di media sosial) sangat berbahagia. Kematiannya yang tiba-tiba seakan-akan menggaungkan perkataannya sebelum tutup usia:

kita salah kalau kita mengira memiliki waktu.

Memiliki waktu adalah sebuah konsep yang sangat paradoks. Waktu katanya tidak bisa dimiliki, tapi dipinjamkan. Akan tetapi, waktu katanya bisa dibuang-buang atau dihabiskan atau sangat dimanfaatkan. Waktu katanya juga bisa dibagi atau diberikan secara cuma-cuma kepada orang lain.

Mengapa bisa muncul pemikiran-pemikiran seperti itu?

Ada tiga misteri di dalam kehidupan manusia: kelahiran, waktu, dan kematian.

Ketiga hal ini berada di luar kendali manusia. Terjadi dan muncul bisa tiba-tiba atau direncakan seperti kelahiran dengan operasi Caesar atau kematian dengan cara euthanasia, tapi lebih seringnya datang seperti jailangkung.

Datang tak dijemput, pergi tak diantar. Semuanya terjadi di luar kuasa kita.

Oleh karena itu, waktu adalah anugerah. Waktu bukanlah uang, waktu adalah hidup itu sendiri. Bukan membuang-buang waktu yang saya ingin soroti, tapi tidak mempertanggungjawabkannya kepada pemberi waktu, sang pemilik waktu.

Apapun kepercayaan Anda, apakah Anda percaya pada reinkarnasi atau kehidupan kedua kali setelah kematian raga, mungkin Anda sepakat dengan saya:

hidup yang kita tahu adalah hidup yang sekarang di bumi ini dengan waktu yang terbatas.

Waktu bukannya tidak terbatas; ia sangat terbatas diberikan kepada setiap individu dan berakhir tanpa pemberitahuan. Oleh karena ia terbatas, ia harus dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya. Bagaimana caranya?

Memanfaatkan Waktu

1. Temukan Tujuan Hidup Anda

Anda bisa mencarinya dari iman dan agama yang Anda yakini, atau Anda bisa menanyakannya kepada orang-orang yang Anda anggap bijak dan mengerti seluk-beluk kehidupan dan dunia ini.

Yang penting, carilah tujuan itu, cari tahu dan tetapkan tujuan itu sebagai hal yang harus dicapai dalam masa pengembaraan Anda sebagai manusia di muka bumi. Sebab kita semua adalah seperti musafir di padang gurun yang bernama kehidupan.

2. Buat Rencana untuk Mencapai Tujuan

Ingat, waktu adalah hidup. Merencanakan hidup berarti merencanakan pemakaian waktu. Jika Anda orang tua, maka Anda berkewajiban membimbing anak-anak Anda untuk mengetahui tujuan hidup itu dan bagaimana cara mencapainya.

Pertanggungjawaban yang pertama dan utama tentang penggunaan waktu adalah pada siapa yang Anda yakini sebagai pemilik hidup Anda. Rasa tanggung jawab ini juga akan menentukan bagaimana Anda menggunakan waktu untuk orang-orang di dalam kehidupan Anda.

3. Ingatlah Selalu…

Hari-hari terasa panjang, tapi tahun-tahun terasa pendek, begitu kata orang bijak. Rasanya baru kemarin memasuki milenium baru, eh ternyata 22 tahun telah berlalu. Demikianlah waktu dan paradoksnya. Soal rasa terlalu cepat atau lambat itu relatif. Soal ia habis atau masih ada pun soal relativitas.

Oleh karena itu, mintalah selalu kebijaksanaan untuk selalu menghitung hari-hari yang Anda lewati, dengan selalu mengacu pada poin nomor 1 dan nomor 2 di atas.

Sekarang Bagaimana?

Berhati-hatilah dengan barang pinjaman yang bernama waktu. Waktu kita terbatas dan tidak ada yang tahu kapan batas akhirnya, kapan kita harus mengembalikan waktu kepada pemiliknya yang sejati.

Berimanlah kepada pemilik hidup Anda bahwa hidup dan waktu yang diberikan pasti dengan maksud tertentu.

Kita tidak pernah punya (banyak) waktu….

759

One thought on “Kesalahan Terbesar Tentang Waktu

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s