Review Drama Korea: Life (Part 1)

Duluuu banget, alias 3 tahun lalu, gua pernah nonton drakor ini gara-gara waktu itu masih ngefans sama Lee Dong Wook. Waktu itu ya, dan cuma gara-gara “Goblin”. Tanpa LDW dan Yoo In Na sungguh drakor itu ga terselamatkan. Gua malas banget nonton cerita satu makhluk yang umurnya udah hampir seribu tahun dan makhluk lain yang lulus SMA aja belon. Geuleuh aja gitu.

Mbok ya kalau udah hidup selama itu temuin obat AIDS kek, obat kanker kek, apa kek. Bukannya bikin bonek (bocah nekat -red) penasaran sampe ngintil ke mana-mana. Huh. Ga guna banget hidup ahjussi yang satu itu. Mian ya para fans “Goblin”, tiap orang punya selera drakor okay, so we’re cool.

Si Goblin ahjussi sangat mengingatkan gua sama Edward Cullen yang sama-sama ga ada gunanya hidup lama-lama. Bedanya di Twilight ga ada cerita wingman yang super kocak dan kadang dongok macam LDW ini. Jadilah gua kepincut sama beliau.

Setelah “Goblin” kelar, gua ada nonton 3 dramanya LDW yang lain. Astaga, bagus-bagus pake banget-bangettt. Mulai dari “Scent of a Woman”, “Wild Romance”, sampai “Partner”, LDW kece maksimal deh. Jauh melampaui si ahjussi. Sekali lagi, mian buat para fansnya.

Ketampanan LDW mulai agak-agak dipertanyakan habis main drakor “Touch Your Heart”. Setelah drama itu selesai doi jadi bintang iklan Boy De Chanel yang tak lain dan tak bukan adalah kosmetik untuk para pria metropolitan dong, Sodara-sodara. Product placement di sepanjang drama kentara banget. Waktu gua liat si LDW pake lip balm, gua hampir lempar HP gua yang belon lunas, wkwk.

Isi paket BDC itu ada foundation, lip balm, etc. etc. Yang jelas diiklanin sama LDW adalah lip balm-nya yang bikin bibir merah merona kayak baru minum Fanta. So … kissable? Enggak kok, so unnatural iya. Entah kenapa LDW jadi keliatan lebih cantik dari Yoo In Na. Oh iya satu-satunya alasan gua nonton itu karena mereka berdua dipasangin lagi setelah “Goblin”. Reviewnya bisa dibaca di sini kalau kamu tertarik.

Tiga tahun lalu gua drop drakor “Life” karena isinya kagak ada medis-medisnya. Kirain bisa lihat LDW jadi dokter, eh ternyata sampe episode ke-5 isinya politik kantor banget. Yang pernah ngantor pasti bisa relate ya, dan mungkin sebelnya berlipat karena ya ampun politik yang diisi sama orang-orang super pinter macem para dokter itu sangat sangatlah complicated. Kalau ga kuat, mending resign aja. Kalau gua ya. Tapi kan cari kerjaan itu susah, apalagi pas pandemi. Eh kok jadi curhat.

Awalnya gua kira drakor itu ada misteri dan kriminalnya gitu. Secara di episode 1 lumayan heboh; direktur rumah sakit tempat LDW kerja tiba di UGD dengan ambulans dan udah tewas di tempat. Terus di episode-episode awal yang dieksplor adalah kecurigaan si LDW yang sudah dianggap anak dan protegé sama si direktur terhadap kematian si uncle. Kok bisa uncle yang siangnya sehat, malamnya jatuh dari apartemen deputi direktur rumah sakit yang sama?

Kematiannya karena kecelakaankah? Karena didorong, alias dibunuhkah? Atau karena bunuh diri akibat sakit berkepanjangankah? Teka-teki banget deh.

Saat penonton masih bertanya-tanya, jreng-jreng datanglah Presiden Gu yang ditugasin sama grup konglomerasi yang baru beli itu rumah sakit untuk restrukturisasi. Catet ya, yang namanya manajemen rumah sakit ga melulu berisi dokter yang seharusnya hidup buat menyelamatkan orang lain. Rumah sakit ada untuk mencari profit, makanya isi manajemennya kebanyakan adalah lulusan MBA.

Bayangin aja, secara nurani seorang dokter pengen pasiennya minum obat yang paling terjangkau aja. Komposisinya dapet, harganya ga mahal-mahal amat. Tapi … modal sekolah bertahun-tahun kan harus dibalikin, bok? Apalagi kalau sekolah spesialisnya pake hutang, kan hutang harus dibayar?

Belajar jadi spesialis ga mudah bukan hanya karena ilmunya sulit tapi karena perlu kantong tebal sampe lulus. Setiap kali presentasi seorang mahasiswa spesialis mesti nyiapin sekian pak makan siang dan snack buat yang nonton. Nasi padang pasti ga laku, minimal Hokben. Harga per pak kali berapa orang jadinya berapa duit. Ini semua cerita dari adek gua yang dokter, jadi gua yakini dan amini kebenarannya.

Begitu praktek jadi dokter, ada iming-iming insentif dari perusahaan farmasi kalau si dokter pake obat mereka dan bukan obat dari kompetitor. Gimana si dokter ga tambah profit-oriented? Gedein skalanya, bikin jumlah dokternya dari 1 orang jadi 100 orang, taraaa … kita dapet deh sistem manajemen rumah sakit yang jauh dari kata kemanusiaan dan jauh fokusnya dari kesembuhan pasien.

Contoh di atas ga berlaku untuk semua dokter dan semua rumah sakit ya. Gua cuma mau kasih tahu kasus paling pahitnya dan di sekitar gua ada contoh dokter-dokter yang begitu. Sekolah susah dan lama, setelah kerja harus balikin modal dulu minimal ke orang tua sendirilah. Biasanya logikanya demikian.

Nah si Presiden Gu sebelum pindah ke rumah sakit, dia kerja di perusahaan logistik yang ada di bawah konglomerasi yang sama. Dari ngurusin supir truk ke ngurusin dokter, apa bedanya? Ternyata Mr. Gu ngeliat sama-sama aja, kok. Pecat karyawan yang ga kasih untung, pertahankan yang kasih untung. Prinsipnya gitu doang.

Dari awal gua kagum sama sosok Mr. Gu. Dengan pembawaannya yang tenang, ga basa-basi, berorientasi pada hasil dan kesuksesan, aktingnya sangat meyakinkan sebagai orang yang ceritanya bisa membubarkan satu serikat pekerja di perusahaan logistik yang dia pernah pimpin.

Bok, itu kerjaan yang sulit. Sebagai mantan orang HR yang beberapa tahun dealing dengan serikat pekerja, gua bisa bilang kalau memecah kekuatan buruh itu seperti memecah batu karang. Perlu waktu lamaaa dan usaha yang konsisten. Dilan aja ga akan kuat. Mereka sangat erat sebenarnya bukan karena kompak sesama profesi ya, tapi karena “musuhnya” sama yaitu manajemen perusahaan.

Dari awal Mr. Gu datang dia udah bikin kekacauan. Staf rumah sakit masih shocked karena ditinggal tiba-tiba sama direktur kesayangan, eh ini presiden baru mau cut semua departemen yang ga menguntungkan dan merelokasi mereka ke luar Seoul. Tentu saja para dokter itu ga terima, akhirnya mereka rencanain mau unjuk rasa.

Hmm, jadi ingat unjuk rasa dokter kapan tahun karena salah satu dari mereka dipidanakan akibat dugaan malpraktek. Ada yang masih ingat kasusnya? Gua kok lupa, yang gua ingat cuma teman dokter berantem sama teman bukan dokter di Facebook. Bah, ramenya udah ngalah-ngalahin pilpres dan pilkada.

Begitu udah siap mau unjuk rasa, eh Mr. Gu batalin itu relokasi. Orang-orang jadi bingung kan, ini presiden baru maunya apa sih. Tapi dari situ gua udah ketawa-ketawa karena inget praktek di kantor lama.

Kalau mau dapat ikan, jangan cuma kasih umpannya. Umpannya mah kecil, cuma cacing seuprit. Panjangin kailnya, kasih ilusi ada reward yang lebih memuaskan di ujung sana. Begitu umpannya kemakan, tarik kailnya kuat-kuat. Pasti ikannya dapat, wong si ikan udah menggerogoti setengah panjang kail karena dikira cacing.

Habis ngebatalin relokasi, Mr. Gu bikin kebijakan baru. Gaji suster-suster yang masih training dipotong habis jadi tinggal 400 ribu Won sebulan. Doh duit segitu mau hidup kayak apa di kota Seoul? Makan Korean BBQ aja sekitar 50 ribu Won sekali makan. Masak makan ramyeon melulu?

Apakah para suster itu menolak? Ga bisa. Secara moral mereka udah ngerasa berhutang budi karena ga jadi direlokasi ke pedesaan. Jadi mereka nrimo aja gaji dipotong, ga ada perlawanan sama sekali. Sungguh licik dan cerdas duhai Mr. Gu.

Praktek kayak gini ga cuma dilakuin sekali. Begitu direktur baru terpilih menggantikan direktur yang udah meninggal, mulailah tarik-ulur siapa yang lebih kuat dan lebih berpengaruh: presiden yang bukan dokter atau direktur yang dokter spesialis syaraf terkenal. Btw, yang main jadi ibu direktur ternyata pernah main di drakor “Legend of the Blue Sea” sama Lee Min Ho. Aktingnya cakep deh.

Power match antara Mr. Gu dan Dr. Oh sangat menarik buat disaksikan. Yang cowok ngomongnya kalem dan to the point, yang cewek ngomongnya pake urat leher dan ga pake malu. Haduh liat mereka berdua berantem di layar kaca jadi ngerasa beruntung ga pernah punya rekan kerja seagresif itu. Bikin lelah jiwa raga dan bikin pengen cepet resign pastinya.

Begitu Dr. Oh menjabat, dia langsung minta dibelikan alat buat bikin cetakan 3D otak. Tujuannya biar bisa prediksi kondisi otak pasien sebelum operasi untuk meminimalisir kesalahan. Mr. Gu ga mau kasih gitu aja, emang ada makan siang gratis di dunia ini? Dia mau beli alatnya asalkan Dr. Oh perintahkan semua dokter jadi sales dan marketing perusahaan obat yang dimiliki konglomerasi pemilik rumah sakit. Jadi sambil kasih obat buat penyakit pasien, mereka juga harus jualan suplemen, vitamin, dsb, yang ga perlu-perlu amat.

Gua kira Dr. Oh idealis dan bakal menolak karena dia anggap itu merendahkan martabat dokter. Udah sekolah tinggi-tinggi, eh kok malah disuruh jadi perpanjangan tangan penjual obat, plus asuransi kesehatan? Ternyata oh ternyata dia setuju aja asal alat super mahal itu jadi dibeli. Kesimpulannya, ujung-ujungnya duit. Dalam bisnis nothing is personal, kecuali personal gain, jadi ga usah sering-sering bawa hati.

Duh, gua udah ngoceh sepanjang ini tapi bahkan belum nyebut siapa sih aktor luar biasa yang meranin Mr. Gu. Sini gua bisikin, dia tak lain dan tak bukan adalah CHO SEUNG WOO.

Kamu yang lagi ngikutin “Stranger” Season 2 di Netflix pasti familiar sama sosok Hwang Si Mok, si jaksa yang dingin dan ga bisa rasain dan ungkapin emosi apa pun. Iya, gua balik nonton “Life” karena baru ngeh CSW main di situ jadi lawannya LDW. Begitu lihat mereka berdua adu akting gua langsung: “Astaga gua ke mana aja, kok bisa ga nemu Oppa yang aktingnya luar biasa begonoo?”

Okelah, gua agak lebay, namanya juga bucin baru. Tapi serius deh, kalau lagi bingung nonton apa, nonton “Stranger” aja. Either Season 1 or Season 2 yang masih ongoing, pasti kamu suka. Nah, untuk review drakor “Life” ini gua lanjutin besok ya karena waktu udah habis.

Catatan:

Menulis 979 kata dalam 30 menit dan 1789 kata dalam 1 jam. Final reviewnya bisa dibaca di sini ya!

3 thoughts on “Review Drama Korea: Life (Part 1)

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s