4th Pit Stop: Brebes Balik Kanan

Tanggal 4-9 Juli rencananya kami liburan di Jogja dan Semarang. Tanggal 2 Juli kami landing jam 9 malam. Perjalanan dari Soetta udah kena arus mudik, jadi baru nyampe rumah tanggal 3 jam 1 pagi. Paginya nanya suami, mau berangkat jam berapa ke Jogja. Cuma dijawab: pengen stay dulu 24 jam di rumah. Anak-anak emang udah keliatan exhausted dan capek traveling. Dua hari terakhir di KL Misael ga berhenti nanya kapan pulang ke Jkt. Dua hari terakhir di sana Sky ga mau jalan sama sekali dan minta digendong terus. Ga dapet stroller yang bisa disewa, akhirnya punggung patah cenat-cenut gantian gendong Sky dan tas kamera.
😅

Tanggal 4 Juli rencananya berangkat jam 2 atau 3 atau 4 pagi. Yang terjadi semua ketiduran dan baru bangun jam 6. Pergi dari rumah baru jam 6.20, dengan harapan tol udah lancar karena arus mudik udah selesai. Tolnya lumayan lancar sih, 2 jam udah sampe Cirebon. Setelah itu harapan dan mimpi liburan pupus sudah.

Saya ga ngikutin banget nama tempat-tempat yang kami lewati, karena suami yang khatam dgn jalur Pantura (udah sering banget bawa mobil Sby-Ckrg bolak-balik waktu kami masih tinggal terpisah). Yang saya tahu suami mulai frustasi di jam 12 ke atas. Dia mau lewat jalan kampung sesuai petunjuk Mbah Googlemaps, eh tapi semua akses ditutup. Yang menyebalkan itu pemudik pake motor. Jalan raya kan punya sama-sama, kenapa sih harus belagu nyalip, contraflow, dan ngacungin tangan/bendera biar bisa lewat duluan. Ngantri nape?! 😒

Dari jalan kampung itu kami liat Brexit macet 20 km. Info dari internet, dalam kota Brebes juga macet 25 km. Ini bahkan belum melalui Tegal, Semarang, dll, mau nyampe Jogja jam berapa lagi? Di sekitar kami cuma ada sawah menghampar. Jalan yang melewati rumah penduduk itu terkunci habis karena apa coba? Karena 3 lajur dipake 1 arah, akibatnya kendaraan dari arah sebaliknya ga bisa lewat. Ga ada yang mau ngalah. Ga ada yang mikir solusinya (solusinya ya harus ada yang ngalah duluan biar bottleneck bisa kebuka). Semua orang (pemudik dan orang lokal) cuma berdiri di pinggir jalan dengan tatapan pasrah. Bikin gemes aja. Walhasil 5 km ditempuh dalam waktu 7 jam, dan belum ada tanda-tanda keluar dari jalan kampung itu.

Bersyukur suami udah siapin makan siang+makan malam jadi kami semua makan tanpa harus berhenti. Yang tidak enak dilihat dari para pemudik/pengguna jalan yaitu kelakuan mereka yang buang sampah sembarangan di sekitar sawah. Mulai dari pampers terpakai, tisue basah penuh bekas poop, botol aqua, tissue, dll, dilempar dengan gampang aja ke pinggir sawah sama pengendara mobil dan motor. Orang-orang ini ga mikir apa, itu kan pekarangan rumah dan tempat usaha orang lain. APA SUSAHNYA SIH BUANG SAMPAH PADA TEMPATNYA? Kalau tau bakal lama di jalan, bawa kantong plastik lah buat nampung sampah sementara. Kalo saya jadi orang lokal udah saya marahin tuh semua yang seenak udel buang sampah sembarangan. Huh!

Jam 9 waktu jalan kampung somewhere in Brebes. Semua udah capek dan suami mutusin pulang ke Cikarang. Saya repot nelponin semua hotel buat cancel. Bener-bener bersyukur pake bookingdotcom. Bantuannya sangat profesional. Selain rapi dengan email konfirmasi cancelation dan fee-nya (huhu mesti bayar penalty), mereka juga jadi 1 pintu yang ngomong langsung ke hotel. Malam itu kami dibantu tim bookingdotcom dari Jepang, yang bisa nego penalty dari 2.4jt jadi 700rb. Mau gimana lagi, mending bayar penalty daripada maksain nyetir nyampe Jogja (prediksi google kami nyampe Selasa siang. Aigoo anak2 bisa tantrum ga karuan kalo gini). Sedih juga ga bisa liburan bareng Mas Ary Prananto Hastono dan Mbak Sisca Maya Yulian. Maaf ya, kawan-kawan, semua rencana kita buat photo hunting buyar. 😥

9.30 an kami masuk tol balik ke Cikarang. Jalan tol kosonggg banget. Sempet sekali berhenti di rest area km 100 an buat beli tolak angin. Saya bukan penyuka jamu, tapi malam itu saya minum TA karena badan udah kerasa drop. Di jalan tol suami lihat ada bintang jatuh. Pas saya tanya dia bikin wish apa, katanya mau nyampe rumah jam 00:00, pokoknya ga lewat tgl 4 Juli deh. Cukup 1 hari yang tersia-siakan di jalan. Cukup 1 kali coba-coba liburan pas orang-orang pada mudik.

00:00 touch down Cikarang. semua happy, lega bisa pulang. Anak-anak juga mau mandi tanpa rewel. Selasa, 5 Juli kami puas-puasin leyeh-leyeh di kamar sambil main/nonton. Sekalipun harus nyetir di minggu lebaran ini paling jauh ke mal aja 4 km dr sini. Trauma nih ngehabisin belasan jam di jalan raya yang ga bergerak.

Highlights dari perjalanan gagal kali ini: anak-anak tambah tangguh untuk perjalanan jauh. Misael paling lama traveling 2 minggu, Sky 1 minggu. Sejak 1st Pit Stop 17 Juni kami udah pergi 18 hari. Mereka sehat-sehat dan yah relatif masih semangat. Kalau saya masih semangat traveling terus, maklum saya panjang kaki 😝 Anak-anak juga bisa menghibur diri sendiri di tengah kemacetan. Mainan ada segambreng. Gitar dan harmonika dibawa dan dimainkan, dan oh ya suami akhirnya teracuni nonton drama korea Descendants of The Sun sampe habis 7 episode–> equal dengan 7 jam. Lumayan saya bisa drooling over Song Joong Ki (Song Hye Kyo buat suami) tanpa merasa bersalah. Hiahahahaha. (Omija Tea gw ga pernah nyangka saking nyangkutnya sama DoTS si Andi nonton sendirian dong, ga nunggu gw 😋)

Met mudik dan met balik buat yang lagi liburan ke kampung halaman/ke luar kota. Jangan cepet-cepet balik ya. Jakarta sepi itu menyenangkan sekali lho!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s