Oleh-oleh

Ciri khas orang Indonesia kalau ada teman/keluarga/handai taulan yang mau ke luar negeri pasti yang pertama diminta adalah oleh-oleh, bukan mengucapkan selamat bersenang-senang. Dua kali saya tinggal di luar negeri dan selama di sana saya melancong ke tempat lain, tapi ga ada teman-teman/keluarga di sana yang langsung nodong oleh-oleh kayak di Indonesia. Ga peduli apakah si teman/keluarga/handai taulan itu ke luar negeri buat kerja (meeting/conference) dengan waktu terbatas, bukan buat plesir (padahal waktu terbatas juga). Permintaan oleh-oleh kadang bisa diulang-ulang berkali-kali: jangan lupa ya bawa oleh-oleh! Cilakanya banyak yang klaim oleh-oleh juga diminta orang lain. Contohnya: jangan lupa ya beli gantungan kunci buat si Tante X, dia kan sering kirim kue waktu kamu kuliah. Padahal si Tante X mah boro-boro tahu kalau kita mau pergi dan ga pernah bilang pengen oleh-oleh dari kita.

 

Kenapa orang yang bepergian pulang ke negaranya membawa oleh-oleh?

 

  1. Karena dia mengingat orang-orang dekatnya dan ingin membawa kenang-kenangan.

Saya pernah denger ada yang ngomong gini: cih bawa oleh-oleh buat pamer kalo udah pernah ke luar negeri. Kalau saya berpikiran positif, bawa oleh-oleh karena ingin berbagi. Kadang oleh-oleh yang dibawa juga kecil, simple, dan general, kayak gantungan kunci dan tempelan magnet kulkas. Kadang lebih spesifik kalau ingat orang tertentu yang misalnya demen banget sama makanan khas dari satu negara. Motivasi dari alasan pertama ini adalah karena adanya hubungan dekat dengan si penerima oleh-oleh. Kita bersaudara, bersahabat, bertetangga, berelasi kerja, makanya saya ingat kamu dan ingin bawain sesuatu buat kamu. Yang perlu diingat di sini, perasaan dekat itu kadang tidak berbalas. Tidak apa-apa kalau orang yang kita rasa dekat, ternyata tidak merasakan kedekatan yang sama. Itu normal dan manusiawi. Makanya jangan pernah berharap kita akan menerima balasan dari orang yang pernah kita beri oleh-oleh. Kalau motivasi awalnya udah mengharapkan pamrih gitu, mending ga usah ngasih sekalian. Dan kalaupun oleh-oleh kita dibalas, ga usah menaksir-naksir apakah value oleh-oleh dia lebih besar/lebih kecil dari oleh-oleh yang kita pernah kasih. Buat apa menyimpan buku “utang-piutang”, gua udah kasih sekian ke si X makanya gua harus menerima persis sekian dari dia.

 

 

  1. Karena dititipin.

 

  1. Dititipin spesifik barang apa dan uang untuk membelinya.

Yang kayak gini namanya tahu diri. Ada yang nitip karena barang itu ga ada di negara asal, atau udah lama ngincer barang yang cuma ada/ternyata lebih murah di luar negeri. Saya mah ga keberatan dititipin gini asal jelas barang apa, nyarinya di mana. Lebih seneng lagi kalau dititipin uangnya, karena ke luar negeri/ke daerah di luar tempat tinggal saya sehari-hari itu punya 2 constrain: waktu dan biaya. Waktu kita di luar negeri pasti terbatas karena kita sudah punya rencana duluan. Kalau nitip perlu diingat orang yang dititipin itu punya keperluan lain, entah dia mau meeting/conference/kerja/jalan-jalan/bersantai, dll. Dia bukan jasa kurir yang spesifik nyariin barang titipan. Kalau mau yang barang langsung nyampe di rumah setelah order, mending belanja online aja (walaupun artinya mesti impor). Meskipun si penitip udah jelas bilang barang bisa ditemuin di toko mana, orang yang dititipin harus keluar extra effort lho buat nyari lokasi, nyari dan bayar transport ke toko itu, dan bawa-bawa barang titipan (dari toko, ke hotel, ke bandara, belum lagi kalau ganti-ganti moda trasportasi selama di negara wisata). Belum lagi urusan kalau kegap sama bea cukai di bandara Soetta. Kalau udah tahu bakal repot begini, sewajarnya orang nitip juga ngasih uang buat beli ya. Kan bisa cek kurs dulu kira-kira harga barang berapa kalau dalam Rupiah. Jangan udah ngerepotin, minta ditalangin dulu pula, alamak! Dan walaupun udah nitip uang, ingat juga kalau barang baru dibeli kalau si pelancong punya waktu buat nyari dan beli. Jadi jangan ngambek kalau ternyata waktu terbatas dan barang titipan ga sempat dibeli.

 

 

  1. Dititipin barang ga spesifik dan ga dititipin uang untuk beli.

Minta barangnya random, ga spesifik merk apa dan tipe apa. Sering kali cuma bilang, pokoknya baju. Terus pas kita WA mau baju kayak apa, keluar tuh syarat-syarat kayak: baju Hard Rock Café ya, tapi harganya di bawah 200 ribu, jangan V-neck, harus warna gelap karena tar gue keliatan gendut pake warna terang, dan sejuta syarat lainnya. Bah yang model gini minta ditoyor. Udah kita sengaja meluangkan waktu buat nyari titipan, mesti pula live consulting pas mau beli (yang artinya mesti cari Wifi/pake roaming), kalo ga si penitip bakal ngomel karena barang yang dibeli ga sesuai dengan keinginan. Terus mesti nalangin dulu dengan uang sendiri karena si penitip ga kasih modal. Saya lagi-lagi pasti nyaranin, beli online aja. Jangan ngerepotin yang dititipin dalam hal waktu, biaya, dan kerepotan ekstra. Saya paling ga mau dititipin kayak tas/sepatu. Kalo barangnya ternyata ga ada, saya mesti diskusi panjang-lebar tentang seberapa bagusnya barang substitusi barang yang diincer pertama kali. Belum lagi kotak pembungkus tas dan sepatu kan besar dan makan tempat. Diskusi satu barang titipan aja bisa tiga puluh menit sendiri. Gimana kalau yang nitip lebih dari satu orang, atau satu orang nitip lebih dari satu barang? Kasihan sama travel companion kita yang jadi ikut nungguin.

 

 

Mendingan ubah pola pikir. Orang lain ke luar neger? Yeay, good for them. Semoga mereka bisa bersenang-senang di sana. Ga perlu minta oleh-oleh. Kalau dikasih, bersyukur karena udah diperhatikan. Balaslah saat kita sendiri ada kesempatan untuk membalas perhatiannya. Kalau engga dikasih oleh-oleh, ga usah merajuk, mengeluh sampe mengungkit-ungkit di grup WA. Menyedihkan banget deh. Kalau segitu pengennya oleh-oleh dari luar negeri, mendingan belanja aja ke Tanah Abang di pusat Jakarta. Di sana dijual lho segala macem souvenir kecil dari berbagai negara. Gantungan kunci, magnet kulkas, sendok hias, bola salju, jam dinding, kaos, semua ada! Apa sih yang ga ada di Indonesia? Sama-sama buatan China, dan harganya jelas lebih murah dari yang dijual di luar negeri. Lokasi Tanah Abang juga ga susah dicari. Kalau segitu ngebetnya pengen menuhin itu kulkas di rumah pake magnet, beli segepok deh di Tanah Abang yang pake tulisan mulai dari New Zealand sampe Iceland. Terus kalau ada tamu datang ke rumah dan bilang: wah baru ke luar negeri ya. Mesem-mesemlah dikit terus bilang dengan suara merendah: oh enggak, semua ini oleh-oleh.

 

Beres kan?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s